Materi ini merupakan bagian ke 1 dari 1 materi pada seri Menjadi Frontend Developer

Apa Itu Front End Developer?

Apa itu frontend developer

Apa itu front end developer

Front End Developer adalah salah satu dari sekian banyak bidang pekerjaan yang ada di dalam dunia pemrograman Website & Mobile. Pada suatu proses pembuatan website atau aplikasi, umumnya terdapat 3 komposisi utama yang sangat penting agar website atau aplikasi dapat dinikmati secara sempurna. 3 komposisi tersebut adalah Front End Developer, Backend Developer, dan Web Designer atau UI/UX Designer.

3 komposisi utama ini harus saling bekerja sama dengan baik agar tercipta sebuah website atau aplikasi yang indah yang dapat memanjakan penggunanya.

Apa tugas seorang Front-end Developer?

Seorang Front End Developer bertugas untuk menerapkan interface dan experience yang telah diberikan oleh seorang desainer Website atau UI/UX Designer. Setelah tugas tersebut selesai, Front End Developer masih memiliki tugas lain (menurut saya ini hanyalah tugas opsi), yaitu menghubungkan atau melakukan intregasi website atau aplikasi yang telah dibuat dengan data yang telah disediakan oleh Backend Developer.

Apa Perbedaan Antara Front End & Back End Developer?

frontend vs backend

front end vs back end

Front end developer dan Backend developer dapat dibedakan dari lingkup kerja & tugasnya, serta bahasa yang digunakan.

Dari segi bahasa yang digunakan, seorang Front end Developer umumnya menggunakan HTML, CSS, dan JavaScript, sedangkan seorang Backend Developer umumnya menggunakan Golang, PHP, Python, Ruby dan lain sebagainya.

Untuk memahami lebih lanjut tentang perbedaan Front end dan Back end, penulis ingin bertanya kepada pembaca.

Setiap harinya kita pasti membuka sebuah website kan? Seperti facebook, google, twitter, situs berita, dan lain sebagainya. Saya rasa jawabannya adalah “YA PASTI”.

Yang kita lihat pada layar, serta interaksi yang kita lakukan pada website tersebut, seperti klik tombol, membuka menu, menggeser sebuah gambar, dan lain sebagainya, hal tersebut merupakan lingkup kerja yang dilakukan oleh seorang Frontend Developer. Sedangkan seorang Backend Developer bekerja dibalik itu semua dengan cara menyajikan data yang dibutuhkan oleh Front end Developer untuk ditampilkan di layar.

Relasi Antara Front end Developer dan Backend Developer

Kita bayangkan ada sebuah website sederhana berisi halaman login. Pada halaman login terdapat 2 teks input, yaitu teks input untuk e-mail dan teks input untuk password.

Front end Developer memiliki kewajiban untuk merekam value e-mail dan password yang diberikan/di inputkan oleh user.

Saat user selesai mengisi inputan e-mail dan password, user menekan tombol “submit”, saat ada aksi tekan tombol “submit” Front end Developer bertugas untuk mengirim sebuah request(permintaan) kepada Backend Developer, request yang dikirim oleh Front end berisi e-mail, dan password yang telah direkam sebelumnya.

Backend Developer kemudian menerima data dari request yang dikirim oleh Front end Developer, data yang diterima oleh Backend Developer end berisi e-mail, dan password.

Backend Developer kemudian bertugas untuk mencocokkan data yang diterima dari request tadi ke dalam database.

Pada tahapan ini, ada atau tidak adanya data yang cocok, antara data yang ada di dalam database dengan data yang diterima, Backend developer wajib memberikan informasi (response) tersebut kepada Front end Developer.

Sehingga front end dapat menjelaskan kepada user tentang hasil(response) dari aksi login yang dilakukan oleh user tersebut.

Perbedaan Lingkup Kerja Front end Developer dan Backend Developer

Front end Backend
HTML, CSS, JavaScript, dll Python, Golang, PHP, Ruby, dll.
Aksesibilitas Arsitektur Server
Cross Browser Testing Security
SEO implementation Application Programmable Interface (API)A

Tahap-tahap untuk menjadi  seorang Front end Developer?

Apabila kita telaah dunia front end development pada 5 tahun terakhir, mungkin kita akan sering mendengar terminologi yang belum pernah kita dengar pada artikel, dan video seperti ES6, jQuery, React, Redux, Webpack, Babel, TDD, JEST, Git, async, OOP, functional-style, npm, Node.js, Yarn, SQL, NoSQL, Graph databases, MongoDB, Angular.

Jika sekitar tahun 2010 kita hanya butuh HTML, CSS, JavaScript atau mungkin jQuery dalam membuat website, pata tahun 2020 sekarang ini sudah sangat amat jauh berbeda, bahkan ada sebagian orang yang menganggap jika jQuery sudah masuk ke zona “outdated” alias zona lawas yang sudah harus ditinggalkan.

Front end development memiliki pertumbuhan yang sangat cepat, sehingga standarisasi seorang Front end developer juga ikut semakin rumit, dan muncul terminologi diatas.

Berdasarkan research dan pengalaman saya di dunia Front end Development, saya membagi hal yang harus dilalui seorang Front end Developer kedalam beberapa tahap, berikut adalah tahapannya:

Kelas Kualifikasi Yang Harus Dilalui
Kelas 1 HTML
CSS
JavaScript
jQuery Framework
Bootstrap Framework
Penggunaan GIT
Instalasi Web pada Hosting
Konfigurasi Domain, SSL
Kelas 2 Package Manager (Yarn, NPM) *
Task runner (NPM Script, Gulp, dll) *
CSS Arsitektur (BEM, OOCS, SMACSS) *
CSS Preprocessor (SASS, PostCSS, LESS, dll) *
CSS Framework (Material UI, Reactstrap, Tailwind) *
Modern CSS (Styled-components, CSS Module) *
Linter dan Formatter (Prettier, ESlint)
Module Bundler (Webpack, Parcel, Rollup) *
Menggunakan Framework (React, VueJS, Angular, Svelte) *
Memahami state management (Redux, Mobx, Unistore) *
Kelas 3 Memahami Testing (Unit test, Integration Test, Functional Test)
Menggunakan Testing Framework (Jest, Cypress, Enzyme, dll) *
Type checker (Typescript, Flow) *
Progressive Web Apps
Server Side Rendering
GraphQL
Static Site Generator
Mobile Apps (Javascript Framework) *
Desktop Application (Electron, Proton, dll) *
Web Assembly
Dll.

*Dapat memilih salah-satu dari sekian opsi yang ada, namun baik apabila kita dapat memahami opsi lainnya

Frontend Developer Roadmap

Front end Developer Roadmap

Berapa gaji seorang Front-End Developer di Indonesia?

Dengan banyaknya rintangan yang harus dilalui untuk menjadi seorang front end developer yang keren, mungkin muncul sebuah pertanyaan Berapa sih gaji seorang Front end Developer? Emang sesuai dengan yang sudah dilalui?.

Saya mendapatkan data dari beberapa situs seperti techinasia.com, careerexplorer.com, dll. Dan setelah saya rangkum dari beberapa situs tersebut saya mendapat nilai rata-rata.

Di Indonesia gaji seorang front end developer berkisar pada angka:

Level Gaji
Junior Rp 5.000.000 – Rp 7.500.00
Mid Rp. 7.500.000 – 15.000.000
Senior Lebih dari Rp. 15.000.000

Kesimpulan

Lebih dari 20 tahapan yang harus dilalui untuk menjadi seorang Front end Developer, itu angka yang cukup banyak, dan butuh waktu yang tidak sedikit.

Saya sangat menyadari jika hal ini dapat membuat seseorang yang ingin mulai belajar akan berjalan mundur perlahan karena sudah takut melihat list yang sebanyak itu.

Oleh karena itu pada series ini kita akan sama-sama belajar untuk menjadi seorang Front end Developer dengan menggunakan sebuah project atau istilahnya real world example, sehingga dapat lebih mudah memahami tentang maksud dan tujuan dari sebuah tahapan yang harus dilalui seorang front end developer.

Terminologi yang banyak disebutkan di atas hanyalah sebuah tools, framework, metode, dan lain sebagainya yang front end developer butuhkan di tahun 2018 kedepan.

Saran saya jangan terlalu dipikirkan, relax saja, dan jangan takut, karena saya yakin semua akan paham jika waktunya sudah tepat.

Oleh karena itu, saya mencoba menulis artikel ini untuk membimbing teman-teman agar menjadi seorang Front end Developer yang ciamik dan hebat.

Jangan lupa untuk selalu buka situs ini, karena series ini akan selalu di perbaharui. Jika ada masukan atau pertanyaan, teman-teman dapat bertanya melalui kolom komentar. Saya akan berusaha menjawab sebaik mungkin.

8 thoughts on “Panduan Menjadi Front-End Developer”

  1. Min apakah di website admin ini membahas semua kelas dari kelas 1-3 ttg yg harus dipelajari front end? Kalau iya, ane bookmark nih website buat belajar jd front end

    Reply

Leave a Comment